Saturday, 31 December 2011

Apa Hukum Sambutan Tahun Baru Masihi???

Apa Hukum Sambutan Tahun Baru Masihi???

Kita berada di ambang tahun baru 2012. Tahun 2011 akan ditinggalkan dengan seribu t3.gstatickenangan, yang termaktub sudah dalam lipatan sejarah.Mungkin dalam kehidupan kita sendiri, mempunyai sejarah pahit dan manis yang dilalui sepanjang tahun ini yang akan kekal sepanjang hidup kita. Semua ini mengajar satu erti hidup dan kisah bersama.

Berbalik kepada sambutan tahun baru yang akan disambut esok, terutama sekali sambutan diperingkat negeri dan negara. Soalnya sekarang, apakah hukum menyambut tahun baru masihi?

HUKUM SAMBUTAN TAHUN BARU MASIHI

Ustaz Zaharuddin menyatakan hukumnya adalah HARUS secara bersyarat, iaitu;


a) Sambutan tersebut dilakukan atas asas ‘Uruf atau ‘Adat dan bukannya di anggap sebagai suatu upacara keagamaan.

b) Tiada percampuran rambang lelaki dan wanita yang bukan mahram yang dikebiasaan membawa kepada maksiat.

c) Tidak dicampur adukkan dengan hiburan-hiburan yang bertentangan dengan kehendak Islam.

d) Kandungan majlis sambutan ini juga mestilah bertepatan dengan kehendak syara’ – anjurkan majlis ilmu.


Baca pandangan penuh Ustaz Zaharuddin di sini.

Namun hakikat hari ini sambutan tahun baru tidak lengkap kalau tiada konsert-konsert hiburan, samada di kaca TV ataupun di tempat sambutan tahun baru. Justeru itu ia lebih membawa keburukan apabila berlakunya pergaulan bebas, ada yang mabuk dan bertindak liar merosakkan harta benda awam serta mengancam petugas-petugas keselamatan yang berkawal.


Sehubungan itu, lebih baik kita mengelakkan diri daripada terlibat dalam sambutan tahun baru yang diketahui bercampur aduk dengan program-program maksiat.


SAMBUTAN YANG POSITIF

Sebagaimana syarikat-syarikat dimestikan membuat penyata kewangan untuk setiap tahun kewangan masing-masing, penutup 2011 menjadi satu titik terbaik untuk kita muhasabah dan menganalisa pencapaian sebenar untuk sepanjang 2011. Post-mortem diperlukan untuk mengetahui di mana kita berada dan ke mana tujuan kita seterusnya.
 
Beberapa langkah untuk membuat post-mortem seperti berikut;

a) Merujuk kembali kepada matlamat atau azam 2012

b) Merujuk perancangan untuk mencapai matlamat tersebut

c) Perancangan dilaksana

d) Perancangan tertangguh

e) Sebab tertangguh dan idea mengatasinya

Nah, setelah selesai membuat analisis, kita sudah bersedia untuk membuat matlamat 2012, beserta perancangannya.


MATLAMAT 2012 YANG ‘SMART’

Dato’ Dr. Mohd Fadzilah Kamsah dan Ahmad Fadzli Yusuf dalam buku mereka, Kuasa Hijrah Kuasa Untuk Berubah memberi tip ‘SMART’ untuk menghasilkan matlamat yang berkesan;

a) S: Spesifik, A: Anggar

Memperincikan matlamat dan mampu diukur. Contohnya menabung 10% pendapatan bulanan setiap bulan. Jadi kalau pendapatan RM4,000, jumlah tabungan bulanan ialah RM400, yang mana selama setahun akan menghasilkan jumlah keseluruhan RM4,800!

b) M: Menarik

Matlamat yang mampu membakar semangat anda. Matlamat tersebut mesti mempunyai kebaikan untuk diri anda, keluarga dan masyarakat. Ia juga sepatutnya mampu membangkitkan perasaan ghairah untuk mencapainya. Contoh, untuk meningkatkan pendapatan bulanan sehingga RM7,000 sebulan! Ataupun untuk ‘score’ 12A dalam peperiksaan SPM 2012! Menarik bukan?

c) R: Ransang dan regang

Matlamat tersebut mampu mencabar kemampuan anda. Contoh, untuk mendapatkan ‘passive income’ RM5,000 sebulan, merangsang dan mencabar kan? Bill Gates bermula dengan menetapkan matlamat ‘sebuah komputer di atas setiap meja, di dalam setiap rumah’!

d) T: Tulis

Matlamat perlu direalisasikan daripada ruang pemikiran kita ke atas kertas! Kajian di Universiti Yale pada tahun 1953, hanya 3% pelajar menulis matlamat mereka, sementara 97% tidak menulisnya. Kajian susulan 20 tahun kemudian mendapati pendapatan keseluruhan 3% pelajar yang menulis matlamat adalah lebih besar berbanding pendapatan keseluruhan 97% yang tidak menulis matlamat! Hebat sekali kesan menulis matlamat yang jelas bukan?

Kesimpulannya, marilah kita muhasabah diri dan merencanakan matlamat yang ingin dicapai sepanjang 2012 nanti. Itu yang lebih penting berbanding berpusu-pusu menanti detik 2012 yang bercampur gaul dengan sambutan ala orang-orang barat.

Tahun baru membawa erti diri ini semakin hampir dengan kematian. 



Wallahu'alam...........
...ustazpenang...

Temu Janji Pertama Kami

Temu Janji Pertama Kami

Bismillahirrahmanirrahim.
.
Temu janji pertama kami.
Tidak.
Aku tak memerlukan bangunan yang tinggi-tinggi.
Dengan plat 5 bintang digantung menghiasi dinding sepi.
Aku tidak inginkan makan malam dengan lilin yang menerangi.
Ditambah pula dengan pemain biola yang menari-menari.
Juga cincin yang dimasukkan dalam minuman yang boleh menyebabkan aku tertelan, lalu tercekik mati.
errkkk !!
Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah salah seorang dari kalian berdua-duaan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya.” [Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi]
Tapi.
Temu janji pertama kami.
Ditemani keluarga yang tersenyum bahagia mengelilingi.
Mungkin ditambah dengan suara kanak-kanak riang yang berlari-berlari.
Doa para hadirin yang turut mengiringi.
Dan yang paling utama.
Temu janji pertama kami ini.
Diredhai Ilahi.

Wallahu'alam.........
...ustazpenang...

Rindu…

 Rindu… 



Jika mampu ku sembahkan,
Sebuah cinta bersulam rindu,
Bertakhta iman berseri syarak,
Menjadi mahar cintaku padamu.

Ingin sekali lisan menutur,
Melafaz cinta terbuku di kalbu,
Menyunting dirimu sebagai penyeri,
Pelengkap separuh helahan nafasku.

Ya,
Ingin sahaja ku turuti mereka,
Melamar intan tanpa ikatan,
Memadu kasturi mengkhayal diri.

Namun,
Meskipun iman hanya segenggam,
Dosa terpikul tidak terhitung,
Dalam perit asakan ku hadang,
Bimbang mencalar kristal idaman.

Ku buntu…
Dalam senyum tetap membisu,
Dalam tawa hati memendam,
Dalam utusan tidak bersahut,
Dalam dekat terasa renggang…

Tetap kemas ku genggam janji,
Tidak dilupa tawakal iringi,
Hanya Allah sebaik penetap,
Kerna jodoh tak ke mana,
Kerna tidak ada hikmahnya…
.
YA ALLAH, LINDUNGILAH PERASAAN INI DARI FITNAH
KU DAMBA KEHIDUPAN YANG SAKINAH BERSAMANYA…

Wallahu'alam.........

...ustazpenang...

Kahwin Semasa Waktu Belajar???

Kahwin Semasa Waktu Belajar???


Isu perkahwinan sewaktu dalam tempoh belajar memang selalu menjadi suatu persoalan yang besar bermain difikiran anak-anak muda pada waktu sekarang. Berikut adalah petikan dari buku Ya Allah, Aku Tak Ingin Sendiri (Ust. Burhan Sodiq) mengenai pandangan ulama-ulama yang memberi nasihat berkenaan isu ini.
Menunda perkahwinan menurut Syeikh Muhamad Bin Shalih Al-Utsaimin adalah sikap yang bertentangan dengan perintah Rasulullah SAW: 
Rasulullah SAW bersabda: Jika seorang lelaki yang engkau sukai agama dan akhlaknya melamar, maka nikahilah dia (dengan puterimu). Jika hal itu tidak kamu lakukan, maka akan ada fitnah di atas bumi dan kerosakan”
Rasulullah SAW juga bersabda, Wahai para pemuda, barang siapa di antara kalian yang memiliki kesanggupan, maka hendaklah dia berkahwin. Kerana sesungguhnya berkahwin lebih menjaga pandangan dan lebih memelihara kemaluan.”
Syeikh Muhamad Bin Shalih Al-Utsaimin menasihati wali wanita, dan wanita itu sendiri; janganlah menolak untuk berkahwin dengan alasan belajar atau mengajar. 

Namun adakalanya seorang wanita belajar menggapai ilmu yang tidak diperlukan oleh umat Islam. Dalam kaitannya dengan kes ini, diperlukan pertimbangan dan pemikiran yang saksama. Menurut pendapat Syeikh Muhamad Bin Shalih Al-Utsaimin, jika dia telah mampu  membaca Al-Quran sekali gus tafsirannya, dan dia juga dapat membaca hadis dan sekaligus tafsirannya, maka hal ini sudah cukup.

Namun tidak mengapa jika dia mendalami ilmu yang sangat diperlukan umat , seperti ilmu kedoktoran dan ilmu semisalnya. Tetapi dalam proses pembelajaran itu tidak boleh ada perkara-perkara yang diharamkan Allah seperti bergaul secara berlebih-lebihan dengan kaum lelaki dan perkara haram yang lain.

Menurut pandangan Syeikh Nasyirudin Al-Balihi pula, sebahagian remaja perempuan mengatakan sesuatu yang tidak patut untuk dikatakan. Mereka mengatakan, “Aku tidak akan berkahwin sehingga pelajaranku tamat”. Menurut Syeikh Nasyirudin, tekad remaja perempuan ini bukanlah suatu masalah, jika pelajarannya akan selesai dalam waktu terdekat. 

Namun jika pelajarannya hanya akan selesai beberapa tahun kemudian, maka saya (Syeikh Nasyirudin) tidak bersetuju jika remaja perempuan itu menunda perkahwinan dengan alasan untuk menyelesaikan pelajaran, apatah lagi jika dia menghadapi mata pelajaran yang sukar dan tidak tidak sesuai dengan selera pilihannya. Betapa ramai muslimah yang sudah berusia matang yang masih lagi belum bertemu jodohnya.
Seringkali sebuah nasihat daripada seorang ulama yang hanif, akan memberikan ketenangan hati. Ibarat sebuah dakapan erat yang menenangkan jiwa bergelojak, ibarat tegukan air segar yang menghilangkan dahaga. Semoga beberapa nasihat dari para ulama soleh yang sarat akan hikmah-hikmah besar ini dapat menjadi pelipur hati yang sedang menanti, dan jiwa merindu.

Wallahu'alam.........


...ustazpenang...


Perempuan yang perasan cantik

Perempuan yang perasan cantik


Perempuan yang perasan cantik akan menggedik dengan lelaki,

Perempuan yang perasan cantik akan suka membuka auratnya,

Perempuan yang perasan cantik akan mula make up tebal-tebal,

Perempuan yang perasan cantik akan tunjuk semua gambarnya pada lelaki,

Perempuan yang perasan cantik akan merasakan dirinya paling ‘cute’,

Perempuan yang perasan cantik akan rasa diri dia paling ramai peminat,

Sedangkan HAKIKAT KECANTIKAN wanita ialah:


Muslimah yang cantik tidak akan membuka auratnya,

Muslimah yang cantik tidak perlu make up tebal-tebal,

Muslimah yang cantik tidak akan tunjuk wajahnya pada lelaki bukan mahram,

Muslimah yang cantik akan sentiasa rasa dirinya biasa-biasa saja,

Muslimah yang cantik akan merasa terhina apabila dirinya dikelilingi ‘kumbang’,

Kecantikan wanita tidak bererti andai tiada iman, taqwa dan ilmu padanya. Tariklah perhatian Allah, bukan menarik perhatian lelaki yang tidak halal bagi kamu..

Wallahu'alam.........


...ustazpenang...

Muslimah Sejati Bukan Dilihat Dari…

Muslimah Sejati Bukan Dilihat Dari…


Muslimah  sejati tidak dilihat dari jilbabnya yang anggun, tetapi dilihat dari kedewasaannya dalam bersikap.
Muslimah sejati tidak dilihat dari tangannya yang selalu membawa Al – Qur’an, tetapi dilihat dari hafalan dan pemahamannya akan kandungan Al – Qur’an tersebut.

Muslimah sejati tidak dilihat dari tundukan matanya ketika interaksi, tetapi bagaimana dia mampu membentengi hati.

Muslimah sejati tidak dilihat dari komitmennya dalam menjalankan kegiatan, tetapi dilihat dari keikhlasannya dalam bekerja.

Muslimah sejati tidak dilihat dari solatnya yang lama, tetapi dilihat dari kedekatannya pada Robb di luar aktiviti solatnya.

Muslimah sejati tidak dilihat kasih sayangnya pada orang tua dan teman – teman, tetapi dilihat dari besarnya kekuatan cinta pada Ar-Rahman Ar-Rahiim.

Muslimah sejati tidak dilihat dari rutin dhuha dan tahajjudnya, tetapi sebanyak apa titisan air mata penyesalan yang jatuh ketika sujud

Seorang muslimah sejati bukanlah dilihat dari kecantikan paras wajahnya, tetapi dilihat dari kecantikan hati yang ada di sebaliknya.

Muslimah sejati bukan dilihat dari bentuk tubuhnya yang mempesona, tetapi dilihat dari sejauh mana dia menutupi bentuk tubuhnya.

Muslimah sejati bukan dilihat dari begitu banyaknya kebaikan yang dia berikan tetapi dari keikhlasan dia memberikan kebaikan itu.

Akhwat sejati bukan dilihat dari seberapa indah lantunan suaranya, tetapi dilihat dari apa yang sering mulutnya bicarakan.

Muslimah sejati bukan dilihat dari kefasihan berbahasa, tetapi dilihat dari bagaimana caranya dia berbicara.
Muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian tetapi dilihat dari sejauh mana dia berani mempertahankan kehormatannya.

Muslimah sejati bukan dilihat dari kekhuatirannya digoda orang di jalan tetapi dilihat dari Kekhuatiran dirinyalah yang mengundang orang jadi tergoda.

Muslimah sejati bukanlah dilihat dari seberapa banyak dan besarnya ujian yang dia jalani tetapi dilihat dari sejauhmana dia menghadapi ujian itu dengan penuh rasa syukur.

Wallahu'alam..........
...ustazpenang...

Perlukah Orang Lain Turut Membenci???

Perlukah Orang Lain Turut Membenci???


“Kan aku dah cakap, jangan mendekati dia. Kau kan kawan aku, bukan kawan dia. Buat apa nak berkawan dengan orang macam tu. Kalau kau nak kawan ngan dia, kita putus sahabat!”
Sengal, pasti kita tercengang mendengar kata-kata ini.
Kita mungkin pernah mengalami perkara seperti ini atau mungkin orang-orang di sekitar kita yang menanamkan rasa benci pada setiap orang yang ada di sekitarnya. Atau mungkin kita sendiri yang mengalami keegoisan atas kebencian pada seseorang. Sehingga kita lupa bahawa kita juga turut melibatkan orang lain dalam dendam kita itu.

Orang yang selalunya dibenci separuh mati biasanya orang yang pernah dekat dengan kita, kebencian itu datang akibat kita merasa dikhianati dan ditikam dari belakang,biasanya ini faktor utama.

Cuba persoalkan pada diri kita,
Apakah nikmatnya kebencian ???
Apa manfaatnya kebencian untuk kita ???
Apa untungnya rasa benci yang kita tanamkan???

Sebenarnya tiada manfaat kebencian selain memanjakan nafsu. Yang ada hanya mengeruhkan ukhuwah dan tentunya merimaskan orang dalam kehidupan sekeliling kita. Sahabat kita yang pada asalnya terbuka berkawan dengan sesiapa saja, akhirnya ikut membenci orang yang kamu benci, padahal dia tak tahu atas dasar apa kebencian kita itu. Dia ikut kerana takut dituduh tidak setia kawan.

Atau mungkin kita yang merasa ikut membenci seseorang itu kerana sahabat kita membenci orang itu.  Sebenarnya apa yang menyebabkan kita merosakkan ukhuwah dengan orang itu?  Padahal kebencian sahabat kita itu tiada kaitan dengan kita. Tiada manfaatnya untuk kita.


Jika kita merasakan perkara ini adalah sia-sia, cukuplah kita menyakiti diri kita dengan membenci orang lain. Belum tentu rasa benci kita terhadap seseorang itu akan menjejaskan hidup dia. Dia hidup tenang dan gembira, tetapi jiwa kita tidak tenang, membengkak dalam kebencian yang membara. Siapa juga yang rugi kan?

 Indahnya hidup tanpa kebencian, tentunya disertai dengan  maaf dan ketabahan. Sudah semestinya hidup akan merasa tenang. Tentunya memberi kesan pada kesihatan jiwa dan raga juga. Jantung ketika marah dan membenci sesuatu, dia akan berdegup dengan lebih cepat tidak teratur sehingga mencetuskan stres yang berpanjangan.

Manusia akan selalu di uji, salah satunya dengan nafsu benci. Kalau kita sedari bahawa ujian ini adalah untuk ujian kesabaran,tentu kita akan enggan menanamkan benih benci dalam diri kita.
”…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahawa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (QS. An Nuur, 24:22) ” 

Wallahu'alam.........


...ustazpenang...

Mari Memberi Hadiah!

Mari Memberi Hadiah!


Cuba ingatkan kembali, sepanjang hidup ini,
- Berapa kali kita memberi hadiah kepada seseorang?
- Beberapa kali kita memberi hadiah kepada ibu kita?
Rasulullah SAW menganjurkan supaya kita saling memberi hadiah walaupun sedikit. Hadiah tidak dilihat dari nilai harganya tetapi lebih kepada nilai maknawinya. Sabda Rasulullah,
 Daripada Abu Hurairah r.a, katanya Rasulullah S.A.W bersabda: “Saling memberikan hadiah di antara kamu nescaya kamu akan berkasih sayang”
Kehidupan para ulama salaf juga penuh dengan perkara seperti ini. Mereka saling memberi hadiah, sekecil apapun bentuknya, kadangkala ada yang hanya berupa kurma yang belum masak, ada yang berupa setangkai bunga mawar, ada yang hanya berupa garam yang ditumbuk dan tumbuhan yang wangi harumnya.
Adab dalam memberi hadiah adalah:
1. Tidak boleh mengambil kembali hadiah yang diberikan kepada orang lain. Perbuatan ini diibaratkan sama seperti anjing yang menelan semula makanan yang dimuntahkannya. [ Muttafaqun 'alaih ]

2. Boleh mengambil kembali hadiah yang sudah diberikan kerana alasan yang bersesuaian dengan syariat seperti curiga bahawa barang itu haram. Contohnya dikhuatiri hadiah yang diberi itu disyakki diperbuat dari barang yang tidak halal.

3. Hendaklah mengutamakan dalam memberi hadiah adalah keluarga yang terdekat, kaum keluarga seperti orang tua sebelah ibu dan bapa dan orang seperti mereka. Demikian juga boleh mendahulukan orang yang dekat di hati kita.

Imam Bukhari mencantumkan bab tentang siapa yang lebih dahulu patut diberikan hadiah. Lalu beliau mengetengahkan dua hadis. Pertama, beliau menyarankan kepada si penyoal diberikan kepada bapa saudara sebelah ibunya. Kedua, ketika ditanyakan keadaan beliau mana antara dua tetangga yang didahulukan dalam memberi hadiah, beliau menjawab. “Yang paling dekat pintunya darimu.” 

 4.  Ikhlas. Pemberian sedekah dan hadiah hendaklah dilakukan dengan ikhlas kerana Allah S.W.T. tanpa mengharapkan balasan daripada makhluk dalam bentuk pujian mahupun wang ringgit


6.Seseorang yang memberi hadiah tidak boleh merasa sedih apabila hadiahnya ditolak, dan hendaknya dia memahami alasan orang yang menolaknya. Atau tidak boleh merasa berduka, selama alasannya jelas.
Menerima hadiah yang diberikan:
Nabi Muhamad SAW memberi contoh yang menunjukkan perlunya sikap tawadduk atau rendah hati dalam menerima hadiah apa sekalipun,
“Sekiranya aku diundang untuk menyantap makanan yang berupa bahagian kaki atau bahagian bawah tumit, pasti aku akan penuhi undangan itu, dan sekiranya aku dihadiahkan perkara yang sama juga, pasti aku menerimanya.”
Jika kita renungkan lebih mendalam, apakah Rasulullah SAW masih memerlukan makanan daripada orang lain? Jawapannya sudah pasti tidak. Kerana sebagaimana yang kita ketahui , baginda diberi makan dan minum oleh Rabbnya. Akan tetapi, perkara ini adalah pelajaran praktikal supaya kita bersikap tawadduk dan rendah hati terhadap kaum muslimin walau apapun kedudukan mereka.

Menolak Hadiah: 
Sebenarnya kita tidak boleh menolak hadiah, kecuali terdapat sebab yang shari’e. Contohnya Ash-Sha’b bin Jatstsamah memberi hadiah seekor keldai liar kepada Rasulullah SAW, namun baginda menolaknya kerana sedang berpakaian ihram. Tetapi Rasulullah  berkata kepada beliau,  “Ketahuilah, sesungguhnya aku tidak menolaknya, hanya saja aku dalam keadaan sedang berihram.” (HR. Al Bukhari [2573], Muslim [1193])
Demikian juga  apabila pegawai yang sudah memiliki gaji apabila diberi hadiah, dia tidak boleh menerimanya. Ini seperti yang berlaku kepada Ibn al-Lutbiyyah dimana Rasulullah mengecamnya kerana menerima hadiah [ Muttafaqun a'alaih ]

Kita juga dibolehkan menolak hadiah yang dirasakan boleh menimbulkan fitnah dari hadiah tersebut. Contohnya hadiah daripada seorang ahli perniagaan kepada seorang pemimpin. Atau hadiah diantara lelaki dan perempuan bukan muhrim.
Penutup: 
Hadiah merupakan bukti rasa cinta dan bersihnya hati, padanya ada kesan penghormatan dan pemuliaan. Masih belum terlambat untuk kita  memberi hadiah kepada orang lain. Jika kita belum pernah, mulakan dengan memberi hadiah kepada ibu bapa dan keluarga terdekat kita. Mari ciptakan hubungan silaturrahim yang intim!

Wallahu'alam..........


...ustazpenang...


Tuesday, 27 December 2011

Belajar Mencintai..

Belajar Mencintai..



Ketika kita berada di tempat pada saat yang tepat, Itulah kesempatan.

Ketika kita bertemu dengan seseorang yang membuatmu tertarik, Itu bukan pilihan, itu kesempatan.

Bertemu dalam suatu peristiwa bukanlah pilihan, Itupun adalah kesempatan.

Bila kita memutuskan untuk mencintai orang tersebut, Bahkan dengan segala kekurangannya,
Itu bukan kesempatan, itu adalah pilihan.

Ketika kita memilih bersama dengan seseorang walaupun apapun yang terjadi, Itu adalah pilihan.

Bahkan ketika kita menyedari bahawa masih banyak orang lain yang lebih menarik, lebih pandai, lebih kaya daripada pasanganmu Dan tetap memilih untuk mencintainya, Itulah pilihan.

Perasaan cinta, simpati, tertarik, Datang bagai kesempatan pada kita. Tetapi cinta sejati yang abadi adalah pilihan. Pilihan yang kita lakukan.

Berbicara tentang pasangan jiwa,

Pasangan jiwa boleh benar-benar ada. Dan bahkan sangat mungkin ada seseorang yang diciptakan hanya untukmu.

Tetapi tetap berpulang padamu untuk melakukan pilihan apakah engkau ingin melakukan sesuatu untuk mendapatkannya, atau tidak...

Kita mungkin kebetulan bertemu pasangan jiwa kita, Tetapi mencintai dan tetap bersama pasangan jiwa kita, Adalah pilihan yang harus kita lakukan.

Kita ada di dunia bukan untuk mencari seseorang yang sempurna untuk dicintai TETAPI untuk belajar mencintai orang yang tidak sempurna dengan cara yang sempurna
 
 
Wallahu'alam..............
 
 
 
...ustazpenang...

Monday, 26 December 2011

Hanya Berserah Kepada-Mu

 Hanya Berserah Kepada-Mu

Jika ALLAH tidak memberimu seseorang yang kamu impikan..
Semoga Dia menghadirkan seseseorang yang mengimpikanmu..

Bila ALLAH tidak memberimu seseorang yang kamu rindukan..
Semoga Dia menghadirkan seseorang yang merindukanmu...

Bila ALLAH tidak memberimu seseorang yang kamu dambakan..
Semoga Dia memberimu seseorang yang mendambakanmu...

Bila ALLAH tidak menyatukanmu dengan seseorang yang kamu ci...ntai..
Semoga Dia menghadirkan seseorang yang mencintaimu...

Yang bukan HANYA kerana apa yg ada padamu....
Tetapi apa adanya dirimu....!!

Semoga ALLAH memberikan kita yang TERBAIK...
Dengan segala keindahan hati & ketakwaannya...

InsyaAllah ♥

Wallahu'alam........
...ustazpenang...

Berkasih DenganMu......

Berkasih DenganMu......

Yakin pada ALLAH bukanlah mengharap terkabulnya segala harapan...
Yakin pada ALLAH adalah meletakkan KEREDHAAN pada KETENTUANNYA,
rasa BAHAGIA dengan UJIAN walaupun PERIT,di situ AIR MATA yang MENITIS terasa BERNILAI buat MENYIRAM API NERAKA...
Indahnya TARBIAH ALLAH,tersirat RAHMAT & HIKMAH...
Diuji kita sebagai tanda SAYANGNYA...BAHAGIANYA kekasih ALLAH dihadiahi UJIAN yang amat HEBAT sebagai ta...nda KASIHNYA...

Begitulah rupanya BERKASIH dengan ALLAH...
Tidak akan dibiarkan TERLENA dalam KENIKMATAN yang melimpah tapi DILINDUNGI dengan UJIAN & CUBAAN yang tidak berkesudahan...
Panjatkan KESYUKURAN kerana itu tanda SAYANG ALLAH kepada HAMBANYA...ALLAH maha tahu apa yang terbaik bagi hambaNYA...

"YA ALLAH,sentuhkanlah HATI hambaMu ini,saat dia jauh dariMu,
peluklah HATINYA..saat dia mencintai sesiapa lebih dariMu,
peliharalah IMANNYA selalu,jadikan dia hamba yang banyak BERDOA,BERISTIGHFAR DAN MENANGIS di hadapanMu agar diberi KEKUATAN DAN KESABARAN kerana setiap sesuatu ujian yg datang dariMu..
" Semoga ALLAH memberikanmu PELANGI untuk setiap HUJAN,SENYUMAN untuk setiap TANGISAN,RAHMAT untuk setiap CUBAAN,KEKUATAN untuk setiap DUGAAN & MAKBUL untuk setiap DOA..

Wallahu'alam...........
...ustazpenang...

Keluargaku Ingin Meminang Kamu

Keluargaku Ingin Meminang Kamu


“Khitbah” atau bertunang adalah muqaddimah atau permulaan kepada az-zawaj iaitu perkahwinan. Artikel kali ini saya tujukan khas buat rakan yang bakal melangsungkan pernikahannya. Siapa? Tidak dimaklumkan kerana dalam hadis Rasulullah SAW :
“Rahsiakan pertunangan dan iklankan (maklumkan/hebahkan) tentang perkahwinan”
(Hadis Riwayat Ahmad dari Abdullah bin Zubair Radhiyallahu’anhu, dan disahihkan oleh al-Albani di dalam Irwa’ al-Ghalil)
Sesungguhnya Allah menjadikan khitbah sebagai salah satu dari syariat-syariat atau perundangan-perundangan Agama Islam.
Kerana khitbah memberi peluang kepada kita semua untuk at-ta’arruf/berkenalan dengan pasangan masing-masing dari segi sebelum kita bernikah atau berkahwin.
“Tempoh Pertunangan adalah tempoh pasangan akan diuji dengan pelbagai ujian dan dugaan sebelum memasuki alam perkahwinan.
Ujian yang paling halus akan menjangkiti hati. Dari situlah, kemungkaran dan maksiat lain akan menular.

Tempoh ini sememangnya untuk kita mengenali bakal pasangan kita, keluarganya, namun, gunakanlah pendekatan terbaik, dengan mengurangkan ruang-ruang untuk syaitan mencucuk virusnya pada hati kita ini.

Jagalah hubungan pertunangan sebaiknya, demi keberkatan sebuah perkahwinan yang suci.”

Doa Buat Mereka Yang Nak Kahwin:
Ya Allah Ya Rahim. Dari setinggi dan selaut kasih sayang-MU,kurniakanlah keimanan dan kesabaran kepada pasangan ini supaya mereka berjaya menempuh segala dugaan.
Kurniakanlah ketaqwaan dan kesyukuran supaya mereka sentiasa menerima nikmat-MU. Kurniakanlah keredhaan dan keinsafan kepada mereka supaya mereka dapat beramal ibadat di jalan-MU.
Kurniakanlah juga mereka ketabahan dan kecekalan agar mereka menjadi hamba-MU yang berjaya di dunia dan akhirat. Amin Ya Rabbal Alamnin
Dalam perhubungan, ibaratkanlah ia seperti kaca. Jika terlalu erat digengam ia akan pecah dan melukakan diri. Jika pecah, walau dicantum kembali, ia tidak seperti asal lagi.

Maka berhati-hatilah, wanita ini dari rusuk kiri yang bengkok. Jika terlalu keras memaksa ia akan patah, dengan hikmah sahaja ia dapat dibentuk. 

Terciptanya bukan dari kepala untuk dijunjung, bukan jua dari kaki untuk dialasi.Tetapi dekat di bahu untuk dilindungi, dekat di hati untuk dicintai, dekat di sisi untuk menjadi teman sejati.


Wallahu'alam........
...ustazpenang...

Bila Kita Jatuh Cinta, Waspada Terhadap Tipu Daya Syaitan

Bila Kita Jatuh Cinta, Waspada Terhadap Tipu Daya Syaitan

 
Ketika kita jatuh cinta, dan mendambakan seseorang jadi jodoh kita. . . .
Namun kita tetap diam, mengendalikan hati untuk tidak tergesa-gesa mengutarakannya, maka yang ada adalah harapan. . .

Do’a kebaikan untuknya tak lupa kita panjatkan..
Semoga dia mampu menjadi hamba yang beriman..
Mengisi hari dengan kebaikan..

Semoga saja Allah mempertemukan, dan mempersatukan di saat yang tepat..
Saat dimana hanya ada perkenalan dengan cara islam yang berakhir dengan lamaran, bukan dengan hubungan bernama Pacaran.

Jika Allah TIDAK menghendaki kita berjodoh dengannya kerana mungkin ada seseorang yang lebih baik dari kita untuknya, dan ada yang lebih baik dari dia untuk kita. . .
itulah nilai kepasrahan.

Namun.. Ketika kita jatuh cinta..
Lalu kita menjalinkan hubungan dengannya. Meskipun hanya didunia maya..
Meskipun hanya ingin mengenalnya dengan lebih lanjut..

Maka Syaitan akan ikut mengambil bahagian
Menyiksa hatimu dengan rindu yang menggebu.. Kemudian rindu berganti sayang penuh kehangatan, tentang masa depan yang akan kita tempuhi bersama. Senda gurau dan kemesraan yang kita bina seolah terasa indah , seolah tak ada yang salah. Kita tidak sedar bahawa apa yang sedang kita lakukan sekarang belum halal untuk dilakukan, dia bukan mahram kita

Kita telah lalai dari mengingatiNya, kita telah lupa ada Allah yang mengawasi kita. . .mengawasi kemesraan yang belum berhak kita nikmati bersamanya. 

Kerinduan berlanjutan dengan impian sebuah pertemuan, Pertemuan yang berakhir dengan sebuah bersentuhan.. Pertemuan yang berakhir dengan pelukan kemudian hati menjadi bergantung padanya. . .
Seolah-olah yang menciptakan kebahagiaan di dunia kita hanyalah dia

Seolah-olah tanpa dia hidup kita tak kan ada ertinya
Seolah-olah tanpa dia kita kan kehilangan nyawa.
Akhirnya.. Ketika perpisahan terjadi, kerana Allah tak menghendaki kita dan dengannya hidup bersama. Kau bersedih dan putus asa.. 

Hidup seolah-olah tak lagi berwarna, bahkan  sehingga tak sudi lagi hidup di dunia. 
Ketika cinta terhalang perbezaan agama, hukum Allah berani dilanggarnya. Padahal Allah jelas tak mengizinkan, seorang muslim/muslimah berkahwin dengan orang kafir sebelum mereka beriman meskipun mereka menarik hatimu atau ketika sang kekasih mengajaknya menukar agama.. atas nama cinta murtad pun berani dipilihnya.. Naudzubillah…

Semua orang berhak mencintai dan dicintai.. Tetapi bukan cinta yang tak diredhai.
Cinta selain Kerana-Nya hanya akan membawa kita pada penyesalan.. Penyesalan abadi. Kebahagiaan yang harus dipilih seorang muslim haruslah kebahagiaan yang abadi.. Kebahagiaan yang hakiki.. Kebahagiaan yang ada disisi-Nya. Di Jannah-Nya.

Maka.. Mari saling mengingatkan dalam menatapi kesabaran..
“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (QS al-‘Ankabuut [29]: 2-3)
Segala sesuatu yang hendak menjauhkan kita dari-Nya hanyalah ujian..
Segala sesuatu yang hendak memaksa kita melanggar aturan-Nya hanyalah ujian..
Segala sesuatu yang hendak membuat kita mendustai Janji-Nya hanyalah ujian..
Mari mendekatkan diri pada-Nya, mari mencintai-Nya dengan sebenar-benar cinta.. Maka kita akan tahu, sesuatu yang membuatkan kita hilang kenikmatan menyembah pada-Nya akan segera engkau tinggalkan.

Izinkan Kami menikah tanpa Pacaran, Dengan penuh Kesabaran.. Dengan Penuh Perjuangan, Kemenangan itu ada jadualnya, dan semua akan menjadi indah pada waktunya dengan RedhaMu.. 


Wallahu'alam..........




...ustazpenang...

Pengertian Sebuah Cinta

 Pengertian Sebuah Cinta

Cinta adalah sesuatu yang indah dan unik anugerah dari Ilahi. Kita diberi peluang untuk menilainya dan pergunakanlah peluang yang diberi dengan sebaik-baiknya untuk melahirkan satu larian cinta yang indah. Seindah waktu ia diciptakan.


Cinta itu aneh. Sukar untuk ditafsirkan. Datangnya bukan dari paksaan, perginya pula tanpa kerelaan. Cinta itu penuh mesra dengan kasih sayang. Ianya perlu dibelai dengan kelembutan bagi menyerikan lagi keindahannya. Kekasaran boleh mencipta sebuah perpisahan.

Manusia kadang kala lupa, cinta adalah syarat berlangsungnya kehidupan perkahwinan. Malah, tanpa cinta, perkahwinan itu akan mati, ibarat rumah kosong tanpa penghuni.

Mungkin benar tatkala kita kehilangan barulah kita menyedari. Mungkin benar saat kita terluka barulah kita mengerti. Mungkin benar bila kita rasakan rindu yang sangat dalam barulah kita tahu seberapa besar makna dan erti seseorang bagi kita.

Cinta…Jika anda memilikinya, anda tidak memerlukan sesuatu pun yang lain. Dan jika anda tidak memilikinya,apa pun yang lain yang anda miliki tidak banyak bererti.

Jika kita kehilangan cinta, pasti ada alasan di sebaliknya. Alasan yang kadang-kadang sukar untuk dimengertikan. Namun percayalah bahawa ketika Dia mengambil sesuatu, telah Dia mempersiapkan sesuatu yang lebih baik untuk diberikan.

Cinta antara dua jiwa telah dikatakan boleh membakarkan semangat seseorang itu untuk memeliharakan akhlak yang mulia, memperbaiki pergaulan antara manusia dan menjaga adab dan keperibadiaan. 

Selain daripada itu, ia juga dipercayai dapat menghilangkan kekhuatiran dan ketakutan dalam hati, menjernihkan akal dan menyucikan jiwa kita. Tetapi, cinta juga merupakan ujian, godaan dan cubaan kepada manusia kerana ia merupakan pertarungan dan pertimbangan di antara akal dan rasa.

Andai kata cinta itu sebuah pengorbanan,mengapa pengorbanan itu bukan noktah sebuah cinta? Andai kata derita itu harga sebuah cinta,mengapa cinta itu semakin sukar utk dimiliki? Cinta umpama kota kristal, indah di penglihatan , derita di perasaan….

Cinta tidak berupa tatapan satu sama lain, tetapi memandang ke luar bersama ke arah yang sama.

Wallahu'alam.......

...ustazpenang...

Cinta Manusia???

Cinta Manusia???

Jangan kau bercinta kerana manusia,
Suatu saat nanti kau pasti kecewa,
Jangan kau mencinta kerana manusia,
Di kala saat nanti kau akan terluka…
 
Namun bila cinta kerana Allah,
Akan kekal abadi selamanya,
Tak pernah pudar, tak pernah hilang,
Kerana Allah yang menjaga cinta kita…

Duhai manusia pencinta,
penikmat cinta yang diberi Tuhannya,
Cinta manusia akan habis selepas dimamah batas-batas usia…

Namun cinta kepada Allah itulah yang paling utama,
Kerana cinta Allah hanya ada bagi makhlukNya yang sepenuh hati bertaqwa kepadaNya
Itulah hikmah, hikmah bagi manusia pecinta…

Wallahu'alam........



...ustazpenang...

Saat Cinta Kita Di Khianati..

Saat Cinta Kita Di Khianati..



Saat aku mulai mencintai seseorang, aku ditinggalkan…
Saat aku sangat mengharapkannya, dia menghilang…
Ketika aku mulai merasakan bahagia, aku dicampakkan…
Ketika aku sangat memerlukannya, dia memilih yang lain…

Aku bertanya pada Tuhan:
“Ya Tuhan.. Kenapa semua yang aku inginkan tidak aku miliki??”

Tuhan Menjawab:
“… kerana kamu tidak pernah merasa yakin memilikinya.”

Aku Kembali Bertanya:
“.. tapi mengapa pada saat aku bahagia dia meninggalkanku?”

Jawab Tuhan:
“.. kerana kamu tidak pernah memahami apakah dia bahagia bersamamu.”
“Aku tidak akan memberikan pasangan yang baik untukmu, jika kamu masih kasar.”
“Aku tidak akan memberikan pasangan yang setia untukmu, di saat kamu selalu mencari yang terbaik.”
“Aku tidak akan menganugerahkan seseorang yang sabar bagimu sedangkan kamu masih ego.”
“Aku akan memberikan pasangan yang sesuai untukmu, maka perbaikilah dirimu sesuai dengan apa yang kamu inginkan dari pasangan hidupmu.”

“Sesungguhnya wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yg keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yg baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).
Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia (Syurga).”
- (QS. An-Nur [24]:26)

Wallahu'alam.........


...ustazpenang...

Aku Cintai Dirinya Kerana-Mu, Ya Allah..

Aku Cintai Dirinya Kerana-Mu, Ya Allah..

Ya RABBI, jika cintaku kau ciptakan untuk dia..
Tabahkan hatinya,
Teguhkan imannya,
Sucikan cintanya,
Lembutkan rindunya.
.
Ya RABBI, jika hatiku kau ciptakan untuk dia..
Penuhi hatinya dengan kasih-Mu,
Terangi langkahnya dengan nur-Mu,
Bisikan kedamaian dalam kegelapan,
Temani dia dalam sunyi sebuah penantian.
.
Ya RABBI, ku titipkan cintaku pada Mu untuknya..
Sampaikan rinduku pada rindunya,
Bimbinglah cintaku dan cintanya,
Satukan hidupku dan hidupnya dalam cinta Mu,
Kami ingin syurga Mu dengan kasih sayang.

cinta sang pencinta
Sungguh pun aku mencintai dirinya kerana-Mu, Ya Allah..
 
Wallahu'alam........




...ustazpenang...

Saturday, 24 December 2011

Jodohku adalah RAHSIA Dia..

Jodohku adalah RAHSIA Dia..

~✿..Sekali-kali terfikir tentang jodoh, pada akhirnya kelak dengan SIAPA kita akan MENIKAH..siapakah dia yang menjadi pemilik RUSUK ku, siapakah dia yang akan menjadi BIDADARI dalam bahtera rumahtangga ku???✿~

>>> Allah adalah sebaik-baik pengatur..HIKMAH pasti ada di hujung lorong ujian..cuma, manusia selalu KURANG SABAR..belum sampai ke hujung jalan, sudah BERPUTUS ASA..lalu, bagaimana mahu sampai kepada hikmahnya??? Jodoh, memang misteri Ilahi..sampai masa dia PASTI datang..membawa kita terbang bersama cuma perlu SABAR..♥♥

Wallahu'alam......



...ustazpenang...

Cantik Semulajadi Tanpa Solekan

Cantik Semulajadi Tanpa Solekan


Pernahkah anda melihat keadaan seorang wanita yang biasa bersolek dengan make-up tebal, ketika dia tidak berkesempatan untuk bermekap sama sekali? Atau mungkin ketika dia sedang bersantai bersendirian tanpa mengenakan sebarang solekan, seperti ketika tampil di khalayak ramai?

Bagaimanakah perbezaan wajah diantara dua keadaan itu? Adakah terlalu banyak perbezaan seolah – olah kita sedang menatap dua wajah orang yang berbeza. Bukan menatap wajah orang yang sama, tetapi dua orang yang berbeza.

Wajah yang penuh dengan solekan memang akan menampilkan kesan yang ketara sehingga tidak nampak lagi wajahnya yang asli. Bibir yang merah merona, warna mata yang berwarna – warni, dibaluti lipstik tebal sungguh mengganggu penglihatan.  Pipi yang digebu dioles pelbagai warna seperti pelangi.

Tetapi disaat dia tidak berpeluang memakai makeup, sungguh sangat jauh perbezaannya rupa wajahnya, kelihatan pucat dan tidak berseri. Alisnya tidak menyerlah, kelihatan tiada kerana selama ini hanya lukisan pensil sahaja dan sangat jauh bezanya daripada penampilannya yang sebelum ini. Tiada sedikit pun wajah cerah dan berseri – seri pada raut wajahnya. Ia sungguh berbeza. Apa yang ada cuma wajah yang kusam, pucat dan tidak menarik dilihat.

Matanya tidak lagi kelap kelip seperti neon kota. Akan tetapi disebalik kerdipan matanya, yang terserlah mungkin hanya kerdipan sepasang mata persis kerdipan mata pungguk dari celahan dahan. Malah mungkin tiada seri pada kerdipan seperti kerdipan neon kota melainkan gurun pasir yang gersang. Anak – anak mungkin lari ketakutan melihat wajah kakak atau ibunya yang menyeramkan.

Sebenarnya apa yang ingin diutarakan kali ini  adalah bahaya bahan kimia dan racun yang terdapat didalam bahan kosmetik itu sendiri.   Tentunya kesannya lebih buruk apabila wajah terpisah daripada solekan make-up. kulit menjadi rosak, putih tak putih, hitam tidak hitam. Kulitnya kebingungan mencari warna, lantaran banyaknya ubat yang menyumbat pori – porinya.

Bahan kimia itu memang menjanjikan kecantikan segera. Dalam waktu yang singkat, wajah kita akan menjadi sangat cerah. Wajah yang kusam dan tidak bermaya  akan segera berseri, menarik dan cantik. Kedutan ketuaan akan segera terhapus oleh solekan yang menyelimuti wajah. Demikian hebatnya kesan makeup. 

Apa yang lebih dahsyat adalah bahan kimia ini menjadi punca terjadinya kanser yang merosakkan sel – sel kulit. Kulit tidak lagi bercahaya seperti biasa, tidak lagi tegang dan kekal kendur tanpa boleh lagi dipulihkan.
Inilah babak baru yang menggelisahkan. Ketika bahan kosmetik menjadi igauan ngeri kerana kesan buruk yang dibawanya.Ketika ini ubat -ubatan tidak lagi mampu memulihkan, impian untuk menjadi cantik hanya tinggal mimpi. 

Wajah yang asalnya sempurna dalam sederhana, kini bertukar menjadi wajah yang kita sendiri tidak sanggup untuk menatapnya. Itulah  harga yang perlu dibayar lantaran memburu kecantikan yang tidak berlandaskan aturan agama.

Kembalilah kepada kepada kecantikan semulajadi. Menjadi cantik tidak bererti kita perlu memilih risiko. Cantik adalah sihat tubuh badan dan sihat jiwa. Percayalah, kita akan kelihatan lebih cantik dengan kelakuan dan perangai yang cantik. Wajah yang dihiasi oleh cahaya keimanan, pasti akan menyerlah kecantikan semulajadi dan mampu meraih perhatian sesiapa sahaja.

Lebih utama lagi, biar sahaja kecantikan itu dapat meraih perhatian dan keredhaan Allah SWT, kerana perhatian Allah SWT lebih besar manfaatnya berbanding perhatian manusia. Mahu cantik tidak salah, tetapi biarlah bersederhana.

Pandanglah wajah anda baik – baik, dan tanyalah pada diri sendiri, adakah kita sudah bersedia untuk membuang semua kosmetik – kosmetik ini? Ini adalah sebahagian daripada cabaran hidup anda.  
Kita tidak perlu tampil berlebihan, tetapi harus menjaga kesederhanaan dalam setiap perkara. Tidak terlalu menonjol dan memukau sehingga membuat pemuda tidak berkelip. Yang kita perlu hanyalah wajah yang selau bersih. Wajah yang memancarkan kesederhaan, ketenangan dan kesabaran. Itu yang terbaik.

Wallahu'alam...........


...ustazpenang...


Aku Bimbang Tidak Sesoleh Dirinya..

Aku Bimbang Tidak Sesoleh Dirinya..



YA ALLAH, AKU CINTA PADANYA…
“ Cintai diri untuk mencintai orang lain ”
Seorang pemuda telah jatuh cinta kepada seorang gadis. Gadis yang pada pemerhatiannya cukup sempurna… Kehendak hatinya itu dibawa berbincang bersama kedua ibubapanya…
.
Anak : Ibu, Abah… Along telah jatuh cinta. Jatuh cinta dengan seorang gadis. Pada pemerhatian along cukup sempurna. Taat kepada kedua ibubapanya, menjaga batas pergaulannya, suka membantu dan yang lebih penting, menurut kawan sebiliknya, cukup menjaga amalannya… Solat, puasa bahkan sentiasa bangkit bermunajat di dalam keheningan pagi sedangkan teman-temannya yg lain sedang enak diulit mimpi.

Ibu : Benarkah begitu ? Begitu bersungguh anak ibu ini ya… Siap memasang “spy” lagi. Ceritakanlah lagi tentang gadis itu. Abang, telah dewasa ya anak teruna kita seorang ini ? (Si ibu tersenyum sambil menoleh si bapa yg berada si sebelahnya).

Bapa : (Tersenyum membalas senyuman isterinya). Yalah, sudah 23 tahun rupanya kita membesarkan Along ni ya. Alhamdulillah, hingga kini abah lihat along sentiasa menjaga nama baik ibu dan abah. Along juga sudah mulai bekerja dan kinilah masa yang sesuai untuk kami memperoleh menantu… InsyaALLAH, tidak lama selepas itu menimang cucu pula…

Anak: (Dengan muka kemerah-merahan menahan malu). Ibu, abah… Along cukup menghargai jasa ibu dan abah selama ini terhadap along. Ibu, gadis itu sebenarnya tinggal tidak jauh dari rumah kita ini. Keluarganya orang baik-baik. Tidak lah terlalu kaya namun cukup permurah dan dihormati oleh penduduk kampung. Namun begitu, along bimbanglah ibu, abah……

Ibu : Bimbang ? Apa yang along bimbangkan ?

Anak : Along bimbang along tidak sesoleh sehingga sepadan untuk menjadi pendamping diri gadis itu. Bukankah along telah ceritakan betapa solehahnya gadis itu ?

Bapa : Along, abah gembira melihat along memilih gadis yang solehah untuk dijadikan isteri. Abah sendiri pun dianugerahkan Allah gadis yang baik yang mana akhirnya menjadi ibu kamu… (Tersenyum melihat isterinya. Isterinya kemudianya membalas senyuman itu).

Cuma sebelum along teruskan niat itu, mari kita bersama  muhasabahkan diri. Cuba renung-renungkan diri dengan soalan-soalan ini.
1. Sejauh manakah along telah mendalami 3 bidang ilmu ini ?
Ada 3 bidang ilmu dalam kerangka Islam iaitu Ilmu Aqidah, Ilmu Fiqh dan Ilmu Tassauf.
Abah lihat ramai yang berusaha bersungguh-sungguh untuk belajar hukum hakam dalam ibadat wajib namun pada masa yang sama turut melakukan perbuatan-perbuatan syirik.

Along, sebagai pemimpin keluarga, jika tidak lebih, sekurang-kurangnya perlu setanding dengan ilmu yang dimiliki oleh isteri kita. Bukankan kita pemimpin untuk dirinya ?

Kalau tidak salah abah, sewaktu di sekolah pondok, along diajar mendalami kitab Anak Kunci Syurga, kitab Muhimmah dan Penawar Bagi Hati kan ?

Abah lihat di kedai-kedai buku sekarang sudah ada yg telah diterjemahkan ke dalam tulisan rumi. Kalau dahulu semua ini di dalam tulisan jawi dan bahasa arab.
Kitab ni kita tidak boleh pandai-pandai nak baca sendiri. Boleh jadi tersasar pemahaman kita. Ialah kan, bahasa yang digunakan pun bahasa lama. Kenalah mencari guru untuk mengajarnya.
.
2. Bagaimanakah dengan keadaan fizikal dan mental along? Berkahwin bukan sahaja untuk menyalurkan kehendak fitrah pada jalan yang halal, tetapi juga medan yang penuh dengan komitmen. Anak along misalnya, boleh menjadi sama ada amanah yang menguntungkan atau fitnah yang membinasakan. Along juga perlu menjaga keperluan zahir dan batin isteri. Hubungan dengan keluarga dan masyarakat juga perlu dijaga.
Along sebagai anak perlu juga tidak membelakangi hak-hak ibu, abah dan kedua bakal mertua along. Terimalah mereka sebagai sebahagian dari keluarga along ye. Kerana pernikahan juga merupakan proses untuk menyatukan dua keluarga.
.
3. Adakah along menyedari bahawa kehidupan kita ini tidak pernah sunyi dari masalah? Abah bimbang along terjerumus dengan khayalan bahawa ke semua yang kita rancangkan akan menjadi sempurna seperti yang diharapkan. Sedarlah bahawa ke semua ini berada di bawah qudrat dan iradat Allah S.W.T.
Kita berkehendak, Allah juga berkehendak. Hanya kehendak Allah lah yang menjadi penentu ke atas semua perkara.
Along, boleh jadi selepas kahwin. Isteri along tidak lagi secantik seperti sewaktu di awal pernikahan. Komitmen terhadap tugasan juga adakalanya boleh menjadi punca regangnya hubungan yang sedia terbina. Boleh jadi along atau isteri ditimpa musibah, sakit misalnya. Ketika itu, adakah along tetap akan menyayangi isteri sepertimana di awal pernikahan ?

Boleh jadi juga ada unsur-unsur cemburu dan khianat terhadap kebahagian rumah tangga along. Boleh jadi hadirnya orang ketiga. Boleh jadi tomahan-tomahan dilemparkan. Boleh jadi juga ada yang begitu kejam sanggup menyihir keluarga along. Bersediakan along untuk itu ?
.
4. Tahukah along apakah dia rahsia keluarga yang bahagia ? Keluarga bahagia ialah keluarga yang mempunyai unsur – unsur syurga dan sifat – sifat mahmudah di dalamnya. Apakah unsur – unsur itu ?
Antaranya ialah kejujuran dan kebenaran. Jujurlah pada pasangan. Jangan berahsia dan berkata benarlah sesuatu perkara yang mana jika tidak diceritakan terlebih awal akan memudharatkan. Elakkan pembohongan meskipun di dalam gurauan.

Selain itu sentiasalah bermusyawarah bersama ahli keluarga. Pemimpin yang baik ialah pemimpin yang bersedia memimpin dan dipimpin. Yang lain-lain abah pasti along sedia maklum bukan ?
.
Along, perkahwinan merupakan sesuatu yang mengikat kita kepada suatu komitmen yang besar. Jika along masih mengingini peluang untuk ke sana ke mari menikmati kebebasan bagi melakukan aktiviti atau perkara-perkara yang disukai, perkahwinan akan menjadi sesuatu yang lebih membebankan.

Bersedialah untuk mengubah cara hidup agar sesuai dengan tanggungjawab yang dipikul. Abah yakin dengan kemampuan along untuk itu.

Anak : Terima kasih abah dan ibu. Along berjanji akan menjadikan nasihat tersebut sebagai panduan untuk mengemudi kehidupan selepas ini. Terima kasih atas segalanya…. (si anak kemudiannya memeluk kedua ibubapanya).
.
  “Kalau suka, jumpalah ibu bapa. Sayangnya, tiada yang berani, tanda tak bersedia. Kalau tak bersedia, kenapa nak bercinta? Bukankah itu pintu zina semata-mata? Nauzubillah. Aku berazam membangkitkan mereka daripada kelalaian fitnah wanita di akhir zaman dengan sebuah prinsip dan ketegasan.” (Fatimah Syarha, Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul)
Jika Zulaikha mampu menunggu Yusuf A.S. hingga bertemu cintanya yang sejati, di mana akhirnya berubah dari seorang penggoda kepada HambaNya yg solehah. Mengapa “Yusuf” di zaman kini tidak mampu menunggu kehadiran “Zulaikha” yang setia memelihara diri ke dalam hidupnya ?

Ya Allah, aku mendambakan seorang muslimah solehah sebagai isteri yang sah. Namun solehkan aku untuk itu ? Bimbinglah hambamu yang lemah ini Ya Allah...

Wallahu'alam............
...ustazpenang...

Duhai Hati

Duhai Hati



 Sejauh mana ku mengenang kisah semalam,
Setinggi mana harapan ku sasarkan,
Sekuat mana kasih ku curahkan,
Seteguh mana setia ku pertahankan,
Usahlah,
Tertipu dengan fatamorgana dunia,
Menggadai maruah demi pujian mereka,
Terkapai-kapai dalam ikatan yang dusta,
Mengundang kemurkaan Maha Kuasa,

Rinduku,
Ku curahkan pada bunga idaman,
Tiada ku lihat namun tetap terpendam,
Bukan api dalam serkam,
Hanya fitrah tanpa dendam,

Duhai Hati,
Biarlah semekar kelopak mawar,
Mengamit mencuit hatiku,
Memikat ribuan kumbang,
Namun ku tahu,
Bunga yang berduri teguh berdiri,
Mekar mewangi demi Taman Firdausi….

Wallahu'alam.........
...ustazpenang...

Buat Ukhty :Temuilah Ayah Saya. Itu Lebih Berharga Dari Seribu Bunga & Ungkapan Cinta

Buat Ukhty :Temuilah Ayah Saya. Itu Lebih Berharga Dari Seribu Bunga & Ungkapan Cinta


Aku : saya tidak layak untuk awak.
Kau : Kenapa?

Aku : awak dari kalangan orang baik-baik, sedangkan saya…
Kau : saya dan Tuhan selalu memandangmu, apa lagi?

Aku : awak pintar, awak ada banyak peminat.
Kau : Peminat? saya tidak perlukan mereka, saya hanya perlu pendamping dan pembimbing untuk anak-anak saya kelak.

Aku : saya juga tidak dalam  ilmu agama.
Kau : Kita boleh mendalaminya bersama-sama.

Aku : saya tidak cantik. Tidak seperti mereka…
Kau : Tuhan akan marah jika mendengar perkataan awak tadi, sebab itu saya memilih awak kerana awak tidak menggunakan kesempatan atas kecantikan awak.

Aku : awak ini kenapa? Sudah saya kata saya ini tidak layak, kita ibarat bumi dan langit. Terlalu banyak perbezaan.
Kau : Perbezaan membuat kita lengkap.

Aku : Awak terlalu sempurna.

Aku : Cukup. Saya tidak mahu dengar lagi.
Kau : Seribu bunga tak mampu membuat awak berlembut juga?

Aku : Temuilah ayah saya. Itu lebih berharga dari seribu bunga dan ungkapan cinta.
.
“Jika datang kepada kamu seorang lelaki yang engkau redhai agamanya dan akhlaknya untuk meminang perempuan kamu maka nikahkanlah dia jika tidak kamu lakukan demikian maka akan timbullah fitnah dan kerosakan” (hadis riwayat Tirmidzi ).
.
Imam Thabrani meriwayatkan dari Anas bin Malik, bahawa Rasulullah bersabda:
“Barang siapa menikah wanita kerana kehormatannya (jawatan), maka Allah hanya akan menambah kehinaan; barang siapa menikah kerana hartanya, maka Allah tidak akan menambah kecuali kefakiran; barang siapa menikahi wanita kerana nasab (kemuliaan), maka Allah hanya akan menambah kerendahan. Dan barang siapa yang menikahi wanita kerana inigin menutupi (kehormatan) matanya, membentengi farji (kemaluan)nya, dan mempererat silaturrahim, maka Allah SWT akan memberi barakah-Nya kepada suami isteri tersebut”

Wallahu'alam..........


...ustazpenang...